BLOG ini adalah karya pribadi saya. Karena itu mohon untuk TIDAK menggunakan/mengcopy/mengedit foto-foto yang ada di blog ini dan memanfaatkannya untuk keperluan komersial/umum tanpa ijin tertulis dari saya. Jika ingin mengcopy-paste isi maupun foto yang ada di blog ini untuk keperluan pribadi, diharapkan menyebutkan sumber dan link asal.

"JANGAN ASAL COPY-PASTE karena BLOG JUGA ADALAH HASIL KARYA CIPTA. Biasakan untuk meminta ijin kepada pemilik karya atau paling tidak menyebutkan sumber asal." (Sumber: JACP. http://anotherfool.wordpress.com/jacp/ )


Friday, April 12, 2013

KUE PUKIS




Kue pukis adalah salah satu jajanan tradisional yang banyak digemari. Kalau di kota-kota besar, kue pukis ini banyak dijual di mall dengan berbagai variasi. Pernah waktu di Malang, melihat penjual kue pukis di salah satu mall, pukis yang dijualnya ada yang memakai isian sosis dan bermacam-macam selai. Rasanya kok jadi hilang minat ya hehehe.... Bagiku pukis yang enak ya yang polos, atau isi coklat, keju, atau pisang. Kebetulan mami dan suami juga penggemar kue pukis, jadi diusahakan harus bisa membuat sendiri deh... ^_^ 
Pertama membuat kue pukis, aku masih menggunakan cetakan seadanya, yaitu cetakan poffertjes, jadi hasilnya juga kecil-kecil, memasaknya lama sekali untuk satu adonan. Pernah juga menggunakan cetakan kue lumpur/martabak mini. Hasilnya kurang maksimal.
Akhirnya waktu menemukan cetakan kue pukis di salah satu supermarket alat rumah tangga di Surabaya, aku bela-belain beli deh.... ternyata memang jadi lebih cepat memasaknya, jadi lebih semangat pula membuatnya hehehehe....

Untuk resep, pertama kali dulu menggunakan salah satu resep yang beredar di internet. Hasilnya kurasa cukup enak juga, waktu itu sudah pernah kuposting di sini. Lalu waktu Bu Fatmah Bahalwan dari NCC posting resep pukis langsung kucoba, ternyata enak banget, empuk dan membal. Masalahnya, telur yang dipakai banyak sekali, jadi kalau mau bikin banyak harus sedia banyak telur deh... Masalahnya kalau harga telur sedang melonjak sampai harga 20.000 seperti waktu lalu, terasa sekali biaya pembuatan untuk pukis ini jadi mahal hehehehe.....




Setelah beberapa kali memodifikasi resep, akhirnya jadilah resep buatanku sendiri, namun metode pembuatannya mengikuti cara dari Bu Fatmah, yaitu membuat biang terlebih dahulu. Hasilnya empuk, membal, namun tetap ekonomis, dan biarpun dingin masih tetap empuk.
Ini dia resepnya:


KUE PUKIS

By: Irene Susianto





Bahan biang:
50 gr tepung terigu protein sedang
100 ml air
1 sendok makan ragi instan

Bahan pukis:
6 btr telur utuh
350 gr gula pasir
500 gr tepung terigu protein sedang
600 ml santan kental (usahakan jangan dingin, agak hangat lebih baik)
100 ml minyak sayur
1 sdt garam


Isian:
DCC, keju, pisang, meses, dll sesuai selera


Cara membuatnya:
- Campur semua bahan biang, aduk hingga ratadan diiamkan selama 15 menit.
- Sementara menunggu bahan biang, kocok telur dan gula sampai kental

- Setelah kental, masukkan bahan biang, lalu terigu, santan, serta minyak dan garam.
- Diamkan adonan 1-2 jam
- Panaskan cetakan kue pukis, tuang adonan hingga 3/4nya, isi dengan isian coklat/keju.
- Jika diisi meses, tunggu hingga adonan agak set.
- Tutup dan masak sampai matang.
- Untuk 50-60 buah.

Catatan:
- Jika santan yang digunakan agak hangat, maka proses pengembangan adonan 1 jam saja sudah cukup. Tapi kalau santannya dingin akan lebih lama.
- Gunakan wadah yang jauh lebih besar daripada jumlah adonan, karena adonan ini akan mengembang, bisa sampai dua kali lipat.
- Untuk isian, bisa menggunakan DCC, keju, atau pisang yang dipotong kotak memanjang. Isian dimasukkan setelah adonan dituang. Dengan isian seperti ini, permukaan kue pukis tetap mulus kekuningan. Jika menggunakan meses permukaannya akan tampak coklat-coklat dan mesesnya bisa lengket kesana-kemari.
- Sebagai variasi, adonan bisa diberi pasta pandan atau coklat untuk menghasilkan rasa dan aroma yang berbeda.



Membuat pukis ini memang membutuhkan kesabaran, karena waktu menunggu dan memasaknya yang agak lama. Tapi hasilnya sepadan kok... dan yang pasti jauh lebih murah dan lebih enak membuat sendiri daripada membeli.... ^_^

62 comments:

  1. Untuk mengocok gula dan telur itu pake apa bu,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan saya sekali membuat agak banyak, 1 1/2 - 2 resep, jadi mengocoknya pakai mixer heavy duty. Tapi kalau hanya sedikit, pakai hand mixer biasa saja bisa kok... yang penting sampai mengembang ya... ^_^

      Delete
  2. Mengembangnya seberapa,,mungkin lebih enak batas waktu mixernya aja berapa lama gitu bu,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf saya jarang melihat waktu baik saat memasak ataupun membuat kue. Di resep sudah dituliskan sampai kental, kan? Sekarang saya pakai mixer bosch, untuk 9-12 telur hanya butuh waktu 5 menit lebih. Tapi kan saya tidak bisa mengasumsikan semua orang menggunakan mixer yang sama dengan saya kan...

      Delete
  3. dcc itu apa ya bun?kalo misal pake cetakan wafel/roti bakar hasilnya sama ga yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. DCC = dark cooking chocolate, atau sama saja dengan coklat blok/batangan.
      Kalau menggunakan cetakan wafel/roti bakar tentunya akan berbeda hasilnya... ^_^

      Delete
  4. Akan aku coba bu resepnyas kalau gagal aku akan kesini lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. OK selamat mencoba ya... mudah-mudahan berhasil dan cocok ya... ^_^

      Delete
  5. mba,, aku udah nyobain resep pukismu ini. empuk, manisnya pas. Aku masih nyetak dicetakan kue lumpur. Makasih ya mba,,, menu jualanku nambah. bisa dijual dgn hrg murah juga hihi... ekonomis...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Brigita... senang jika bisa bermanfaat bagi orang lain... semoga sukses selalu ya..... ^_^

      Delete
  6. Mba,kira2 kalo santannya di ganti susu,tetep jadi ga ya?

    Lina

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Lina... menurut saya tetap jadi kok, hanya rasa gurihnya tentunya akan berbeda ya.... yang satu gurih santan, kalau menggunakan susu jadi gurih susu... jangan takut, ayo dicoba, semoga berhasil ya..... ^_^

      Delete
  7. Sis...dua kali dicoba. Harum n enaknya dapat tp kedua duanya sukses bantat.
    Apa yg salah ya? Adonan biangnya gak cair bentuknya hanya spt tepung disiram air sdikit
    trus walau sdh 15mnt gal kliatan ngembangnya.
    Utk bahan pukis, diblg kocok smp kental dan didiamkan. Sdh 2 jam lebih kog gak ngembang.
    Bgtu dipanggang...bantat dgn suksesnya.
    Pls advice

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemnungkinan besar ragi yang digunakan sudah tidak baik lagi. Kalau raginya masih bagus, seharusnya pada saat membuat biang, banyak gelembungnya. Dan setelah dicampur dengan adonan, kalau sampai 2 jam bisa luber dari baskomnya.... Coba lagi tapi dengan ragi yang masih bagus ya..... mudah-mudahan berhasil... ^_^

      Delete
  8. Ok..sis. Nanti aq nli ragi yg baru lg deh. Btw, kan dlm satu dus kecil klo gak salah ada 4 saset ragi.
    Nah...klo baru dipakai satu trus blum pakai lagi apa kah msh bisa pakai pdhal exp date nya msh lama?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seharusnya kalau EXP date masih lama, ragi masih bisa dipakai. Hanya saja kadang kita tidak tahu, pada saat membeli, apakah pihak penjualnya menyimpannya dalam kondisi yang baik. Ini yang susah memang.... Selama sachet belum dibuka, seharusnya masih bisa dipakai kok.... ^_^

      Delete
  9. Enak sekali gambarnya kak. Kakak berhasil membuat kuenya.

    ReplyDelete
  10. sis, santannya sebaiknya pakai santan kemasan merk kar* atau pakai santan kelapa parut ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertama-tama, nama saya bukan siska atau eksis atau siswi, jadi mohon tidak menyebut "sis" ya....
      Kedua, sebutkan merk dengan jelas, karena tanda ***** tidak akan membantu mempermudah apa yang akan ditanyakan. Apakah tabu menyebutkan suatu merk? Saya rasa tidak.
      Dan untuk jawaban pertanyaannya, saya sendiri lebih suka menggunakan santan asli dari kelapa, selain lebih gurih, lebih alami tanpa bahan pengawet, juga dari segi harga lebih murah. Tapi kalau memang tidak ada, bisa digunakan santan instan apa pun merknya.
      Semoga bermanfaat.......

      Delete
  11. bu kl buat pukis tp pake cetakn cara bikang yg dr tembaga apa bisa ya bu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Fenny... hehehehe moga-moga kali ini betul ya...
      Saya belum pernah mencoba, tapi harusnya bisa, soalnya adonan pukis ini kan menggunakan banyak santan, jadi memang agak lengket, tapi bisa kalis waktu dilepas. Saya juga menggunakan cetakan pukis yang dari besi biasa kok, bukan yang dari teflon.... ^_^

      Delete
  12. bu..kalo adonan ga tahan lama ,alias jadi kecut penyebabnya apa ya bu ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu karena adonannya menggunakan ragi... ragi kan tumbuh terus, sehingga kalau kelamaan akan menjadi asam. Untuk adonan pukis ini memang sebaiknya sekali membuat adonan, langsung dimasak semua. Kalau lebih, lebih baik hasil jadinya yang matang disimpan di freezer. Pada saat akan dimakan dikeluarkan dulu beberapa jam sebelumnya, bisa dikukus lagi sebentar setelah tidak beku, atau menggunakan microwave akan lebih cepat.

      Delete
  13. bu, udah aku cb resepnya, jadinya empuk. anakkku suka bgt. bu, pukisnya tahan brapa hari ya(mau nyimpan buat percobaan tahan brapa hari, udah keburu hbs,hehehe aku buatnya setengah resep dl)? saya ingin jual (biasanya kan bakulnya pada jualnya pagi jam 6. lha kl buatnya sehari sebelumnya apa bisa ya bu?)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau pukis terbuat dari santan, jadi kalau bisa sehari habis. Kalau mau dijual besok paginya, dibuat malam harinya tidak apa-apa kok... Kalau memang mau disimpan, lebih baik disimpan di freezer saja, bisa tahan beberapa bulan malahan.... yang penting dikemas rapat.. Kalau mau dimakan baru dibiarkan di suhu ruang atau dihangatkan lagi.... sehingga bisa lebih menghemat waktu...

      Delete
  14. Mba,untuk biang air yg digunakan air hangat atau air biasa?
    Makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya menggunakan air biasa kok.... kalau raginya masih baik pasti akan berbuih dan mengembang ^_^

      Delete
  15. Mbak Irene, mau tanya.. kalo minyak sayur di ganti minyak dorang bisa ga ya? Atau alternatif lainnya apa ya selain minya sayur yg mudah di beli di toko deket rumah :D terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minyak sayur itu maksudnya minyak goreng biasa kok, jadi boleh pakai merk apa saja. Kalau di rumah kebetulan saya pakai merk Tropical. Bisa pakai merk lain, seperti Bimoli, Filma, atau apa saja, yang penting minyaknya kualitas baik dan kondisi baru ya, bukan bekas menggoreng hehehe....
      Semoga membantu ^_^

      Delete
  16. Mbak Irene..resepnya sip abiiisss...makasih byk yaa..aku dah berkali kali bikin pake resep mbak berhasiiiill..empuuukk enaaakk..temen ada yg aku kasih..malah mau order...hahaha...jd giat nih mulai jualan...smg ilmunya berkah ya mbakkkk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin.... saya ikut senang kalau resepnya bisa bermanfaat ya... semoga jadi semakin bersemangat karenanya ^_^

      Delete
    2. Mbaa..ini aku mau bikin lagi lohhh pake resep mbak..pokoe jd resep andalan..makasi bangetttt

      Delete
    3. Mbaa..ini aku mau bikin lagi lohhh pake resep mbak..pokoe jd resep andalan..makasi bangetttt

      Delete
    4. Sip kalau cocok dengan resepnya ^_^

      Delete
  17. resresepnya mudah ya bun. kebetulan mau bikin. makasih bun resepnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, semoga berhasil... oya nama saya Irene ya, bukan sabun atau bunbun.... ^_^

      Delete
  18. Mba irene...ilmunya manfaat bgtttt..ini sy lg bikin kue pukisnya mau buat acara arisan besok pagi..tp saya pgn bikin dulu buat pemanasan..lama ga bikin soalnya..hihihi..besok pagi bikin lagiiii...makasi yaaa...

    ReplyDelete
  19. Mbak..saya lupa dulu pas bikin pas diamkan adonan pake ditutup serbet basah atau nggak..krn ini gak tak tutup kok adonan gak ngembang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak usah ditutup nggak apa-apa kok. Supaya lebih cepat mengembangnya, cairan (santan) bisa pakai yang hangat. Mungkin cuaca dingin juga berpengaruh atau raginya sudah kurang baik kualitasnya. Jangan menyerah ya.... ^_^

      Delete
  20. Maaf bu , klo kuee pukis ini dibikinya stengah matang bisa gx ya? Soal'y saya prnah beli setengah matang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah maaf saya kurang tahu. Silakan saja kalau memang suka dimasak setengah matang, saya sendiri lebih suka yang matang hehehe...

      Delete
  21. maaf bu,,klo minyak gorengnya diganti dengan margarine bisa nggak ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minyak = bahan cair. Kalau mau diganti margarine, margarine nya dicairkan terlebih dahulu.

      Delete
    2. setelah saya coba hasil enak dan empuk , tapi apa yang salah dengan adonan saya ya? waktu baru diangkat mengembang,,tapi setelah didiamkan beberapa menit kok mengerut/ kempes.mohon pencerahannya

      Delete
    3. Adonannya cair kan? Kok bisa mengerut? Seingat saya adonan memang mengembang, tapi tiap akan dituang/dimasak diaduk dulu, jadi mengempes. Namun yang penting kan hasilnya setelah dimasak. Fungsi raginya untuk menjadikan kue pukis berpori, bukan membuat adonan jadi banyak sekali.

      Delete
  22. Mba sy kan ada paktek bikin pukis dibawa hari senin kl misal saya buatnya hari sabtu, kira kira spy tahan lama diapakan yaa mba? Terimakasih

    ReplyDelete
  23. Slamat malam mbak iren, saya mau jualan kue pukis dan jualannya pagi , pastinya saya buat sehari sebelum jualan, saya sudah nyoba buat adonan didiamkan dari kemaren malammalam dan esok harinya udah asam. Itu katakata mbak krna ragi yg terus mengembang, lantas bagaimana yaya dengan abang2 jualan yg pagi jam 5 udah jualan. Dan aku yakin mereka juga tdak menyimpan nya di friizer... tolong masukannya ya mbak. Trima kasihkasih. Salam sukses mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gunakan resep yang tidak menggunakan ragi, setahu saya ada kok.

      Delete
    2. kira2 apa ya mbaa tlong di kasih tau..saya juga mau usaha pukis mba..

      Delete
  24. Saya check jumlah telurnya sama aja dgn versi pukis ncc fatma bahalwab.
    Apa hematnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya? Resep yang mana? Pukis vanilla menul? Sudah dibandingkan tiap bahannya dan jumlah hasil akhirnya?
      Anda kalau membandingkan eye to eye dong, jangan eye to nose atau eye to ear.
      Anda sudah membuat belum, resep Ibu Fatmah dan resep saya?
      Dari mana tahu resep saya pasti tidak lebih irit?
      Anda menulis nama Ibu Fatmah saja salah, tolong belajar mengeja menulis lagi yang betul ya.... ^_^

      Delete
  25. Kak , kalau mau menghangatkan kue pukis gimana ya? Aku beli di abang2 jam 19:00 tadi nah buat besok pagi sampe jam 10:00 an masih bisa kan ka? Gabasi kan ka? Makasi kaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo salam kenal... maaf saya baru pulang dari pergi selama sebulan, jadi baru bisa buka komputer nih....
      Paling praktis kalau punya microwave, menggunakan microwave. Jika tidak ada, bisa dikukus, atau dipanaskan dengan wajan teflon dengan api keciiiil sampai hangat kembali. Bisa juga dimsaukkan rice cooker setelah nasi matang ^_^

      Delete
  26. Kak, aku udah coba 1/2 resep, tapi pas buat biang gagal berbuih gimana mengatasinya?
    terigu 25 gr + ½ sdm fermipan baru + 50 ml air hangat, katanya klo air hangat mudah berbuih. Eh malah gak kluar buih blas, pas aduk pertama kelihatan gelembung kecil tpi dikit. Setelah 15 menit berlalu biangnya gak muncul buih sama sekali.
    Sehingga setelah dicampurkan ke adonanan dan didiamkan 2jam lebih gak mengembang. Tolong dong kak. Tips supaya berhasil buat biang gimana ya?

    thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo salam kenal... maaf saya baru pulang dari pergi selama sebulan, jadi baru bisa buka komputer nih....
      Mungkin raginya sudah kurang bagus?
      Atau airnya terlalu panas sehingga ragi mati?
      Kalau takut airnya terlalu panas, pakai air biasa saja tidak apa-apa...

      Delete
  27. kira2 berapa lama prose campuran ragi kue pukis itu bertahan supay tidak kucut dan kalau di campur soda bisan nga mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau dicampur soda saya kurang tahu... saya biasanya menuruti aturan resep. Kalau pakai ragi biasanya tidak bisa sampai berjam-jam ya, karena dikuatirkan menjadi over fermented dan menjadi kecut atau basi...

      Delete
  28. mbak, sy lg nyobain resep pukisnya. dlm cara pembuatan kayaknya ada yang hilang. ketika mencampur semua bahan termasuk biangnya itu diaduk biasa atau dikocok? lalu garamnya dicampurkan kapan? terima kasih





    ReplyDelete
    Replies
    1. Konteksnya kan sedang mengocok telur dan gula, jadi ya dikocok. Tapi kalau kuat diaduk ya diaduk saja. Tidak ada aturan baku harus dikocok atau diaduk.
      Untuk waktu memasukkan garam, sudah saya edit di postingannya. Terima kasih koreksinya ^_^

      Delete