BLOG ini adalah karya pribadi saya. Karena itu mohon untuk TIDAK menggunakan/mengcopy/mengedit foto-foto yang ada di blog ini dan memanfaatkannya untuk keperluan komersial/umum tanpa ijin tertulis dari saya. Jika ingin mengcopy-paste isi maupun foto yang ada di blog ini untuk keperluan pribadi, diharapkan menyebutkan sumber dan link asal.

"JANGAN ASAL COPY-PASTE karena BLOG JUGA ADALAH HASIL KARYA CIPTA. Biasakan untuk meminta ijin kepada pemilik karya atau paling tidak menyebutkan sumber asal." (Sumber: JACP. http://anotherfool.wordpress.com/jacp/ )


Tuesday, April 12, 2011

MINI MARTABAK MANIS BOLU

Mini Martabak Bolu
Saat ini ada varian baru dari martabak manis, yakni martabak bolu. Disebut martabak bolu, karena lebih empuk daripada martabak manis pada umumnya. Perbedaannya adalah, martabak bolu menggunakan ragi, sedangkan martabak manis biasa hanya menggunakan baking powder dan soda kue.

Belakangan ini aku lebih suka membuat martabak dengan loyang martabak mini, karena praktis, setelah matang tinggal oles, tabur, dan voila! tinggal disantap hehehe....
Toppingnya bejibun banyaknya ^_^
Rekor terbanyakku waktu itu membuat sekitar 120an buah martabak mini, untuk menyumbang acara perpisahan di sekolah putriku... Adonannya sampai sebaskom banyaknya, kayak bakul martabak saja jadinya hahahaha.....
Siap disantap deh ^_^
Yang pasti, membuat sendiri jauh lebih murah, hasilnya banyak, dan yang terpenting, bisa diberi isian atau topping sesuai selera dan bisa banyak toppingnya hehehe.....
Ini dia resepnya....

MARTABAK MANIS BOLU
Sumber: Buku sedap '52 kue popular'

Bahan:
250 gr tepung terigu protein sedang
15 gr susu bubuk
1/4 sdt baking powder
50 gr gula pasir halus
1/4 sdt garam
300 ml air
1/2 sdt ragi instan
3 btr telur
30 gr gula pasir
3/4 sdt soda kue
25 gr margarin, lelehkan

Bahan isi:
meses
keju parut
kacang tanah panggang cincang (beli jadi merk Morin sudah siap pakai)
susu kental manis

Cara membuat:
- Campur terigu, susu bubuk, baking powder, gula pasir halus dan garam. Aduk rata.
- Tuang air sedikit demi sedikit sambil dikeplok2 (aduk dengan whisk) sampai rata.
- Tambahkan ragi instan, aduk rata. Diamkan 30 menit.
- Kocok lepas telur dan gula pasir, tuang ke campuran tepung terigu sambil diaduk.
- Terakhir, masukkan soda kue dan margarin leleh, aduk rata.
- Tuang ke dalam teflon (kurleb dia 20cm) tanpa dioles mentega.
- Kalau menggunakan snack maker, panaskan dulu, lalu tiap lubang diisi sesendok sayur.
Diisi sesendok sayur adonan
 - Biarkan mengembang. sampai terbentuk pori2, lalu tabur gula diatasnya
Tunggu sampai berpori
- Tutup hingga matang.

Tutup hingga matang
- Angkat, lalu oles dengan mentega / margarin, lalu tabur dengan bahan isi yang disuka. belah dua, lalu tumpuk.
- Kalau menggunakan snack maker, tinggal dicukit dengan sendok kue kering atau sendok biasa juga bisa.
Sudah matang ^_^
Topping meses, kacang, keju, SKM

Begini kalau pakai loyang teflon

Siap disantap

Buat bekal.... yummy deh... ^_^
Selamat mencoba ^_^

104 comments:

  1. soda kuenya gapapa ya gak dimasukin terakhir? Saya berulang kali buat kalau soda kuenya dimasukkan sekaligus, nanti setelah adonan masuk kedua atau ketiga (ngantri), martabaknya jadi bantat :(

    ReplyDelete
  2. Biasanya saya membuat sesuai resep, jadi soda kue dimasukkan terakir. Selama ini biasany kalau membuat nggak sampai bantat kok... Pernah ngantri sampai 3 adonan dan semuanya tetap berpori dengan bagus ^_^

    ReplyDelete
  3. saya mau coba jualan. . .
    tpi saya bingung mau beli loyang'a dimana. . .
    bleh tau g tempat jual loyangnya, terutama daerah purwokerto.

    ReplyDelete
  4. Hmmm kalau di daerah Purwokerto, saya kurang tahu tempat yang jual loyangnya. Tapi banyak kok yang jualan online. Biasanya harganya sama saja untuk merk yang sama (kebetulan saya menggunakan merk Signora).
    Mungkin bisa dicari di toko2 loyang terdekat yang lengkap, sebab saya juga baru tahu ternyata sekarang banyak yang mengeluarkan produk ini dengan berbagai variasi harga. Ada yang harganya kurang dari 100rb sampai yang mahal. Yang signora ini dulu harganya 458.000, tapi saya rasa yang harga 200 ribuan sudah cukup bagus bahannya.... Atau mungkin bisa ditanyakan di toko loyang tersebut, jika ingin inden bisa atau tidak, kadang ada toko yang mau menerima pesanan kok....
    Semoga sukses ya.... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak klo buat 75 kue kira2 berapa resep 2 kah?
      thanks ya

      Delete
  5. Kalau saya tidak salah ingat, 1 resep jadinya sekitar 30-an buah, tapi tergantung tebal tipisnya juga. Jadi kalau 75 buah mungkin 2 sampai 2,5 resp ya... kalau ragu-ragu, dicoba dulu saja membuat 1/2 resep ^_^

    ReplyDelete
  6. ijin copy resepnya bu....mau coba

    ReplyDelete
  7. Silakan dicoba, mudah-mudahan berhasil ya... ^_^

    ReplyDelete
  8. ijin copy resepnya ya Bu...boleh kan?

    ReplyDelete
  9. Boleh... silakan dicoba, semoga berhasil ya.... ^_^

    ReplyDelete
  10. Bu kenapa martabak saya gosong ga rata..

    ReplyDelete
  11. mau beli snack maker (Signora) online yang terpercaya dimana ya mbak?
    trus mbak irene pakainya kompor gas apa?
    terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu itu saya beli di banyuwangi aja, kebetulan ada resellernya di sini. Untuk toko online, kalau ikut milis NCC, biasanya ada yang promo tiap kamis kok, namanya ci Mina kalau nggak salah... harganya juga sama kok... ^_^

      Delete
    2. NCC itu apa mbak?
      kasih tau donk mbak alamat situs nya..
      :)

      Delete
    3. itu ada link nya di sebelah kanan, Natural Cooking Club... ^_^

      Delete
  12. heehee.. maklum mbak newbie,, ndak liat liat dulu..
    mbak irene pakai nya kompor gas apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya nggak apa-apa kok...
      Saya pakai kompor gas Rinnai yang 4 mata... ^_^

      Delete
    2. Mbak irene,, itu susunya pakai yang apa?

      Delete
    3. Kalau untuk susu bubuk, saya pakai dancow, sedangkan untuk yang di atas sebagai topping, saya pakai susu kental manis carnation, tapi mau pakai merk apa saja bisa kok... ^_^

      Delete
  13. mbak irene, saya mau tanya ni..
    15 gr susu bubuk
    50 gr gula pasir halus
    30 gr gula pasir
    25 gr margarin .. ITU KIRA KIRA SEBERAPA Mbak? soalnya saya tidak punya timbangan digital.. :)
    trus itu tepungnya pake segitga biru bukan mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. 15 susu bubuk, kurang lebih 1 sendok makan
      50 gula pasir itu berapa ya... sekitar 2,5 sendok makan mungkin ya, nggak pernah ngukur pastinya soalnya hehehe
      jadi kalau 30 gram gula pasir ya kurang lebih 1,5 sendok makan
      25 gram margarin itu kurang lebih 1 sendok penuh munjung kayaknya, nggak pernah ngukur pastinya juga hehehe...
      tepungnya betul pakai segitiga biru...
      selamat mencoba ya.... ^_^

      Delete
  14. mbak.. kok punya saya jadi nya bantat yaa?? awalnya kaya udah bagus,, ehhh jadi nya jelek mbak,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh, bantatnya itu seperti apa ya... soalnya saya membuat martabak ini sudah berkali-kali, hasilnya selalu sama asalkan kita mengikuti resepnya dengan benar....

      Delete
    2. mimpes (mengkerut) mbak,, warna nya jadi kuning tua gitu,, padahal pas masih di loyang tu bagus,, pori porinya bagus, warna kuning cerah .. ehh lha kok pas udah di angkat, didiemin bentar jadi bantat.. :(

      Delete
    3. Duh, saya betul-betul nggak ngerti, sebab beberapa kali bikin nggak pernah sampai mimpes lagi... coba lain waktu dibuat lagi, langkah-langkahnya sesuai dengan resep, apakah masih tetap seperti itu juga, kalau tidak, mungkin ada kesalahan yang tidak kita sadari pada waktu membuat pertama kali....

      Delete
  15. mbak pengen nanya itu gula halus itu gula tepung? atau gula premium, seperti Gulaku? *maap nyebut merk.. hehhe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. gula pasir halus = gulaku hijau
      gula halus = gula tepung
      Semoga membantu ^_^

      Delete
    2. mbak maap mau nanya lg, adonan martabak tahan brp lama yah.. hehehe

      pas ngediemin adonan aku ketiduran, jadi kira2 4 jam-an adonan didiemin, rasanya jadi agak asem,
      mungkin kelamaan aku ngedieminnya yah mbak?

      trus misalnya aku pake BPDA, Baking sodanya masih dipake ga mbak? *takutnya ini juga jadi masalah adonan jadi asem.

      ato aku kurang kalis uleni adonannya.. hhe..
      *maap banyak nanya, masih sangat2 newbie mbak :D makasih sebelumnya..

      Delete
    3. Kalau soal ketahanan adonan, saya nggak pernah sampai lama-lama, karena kan ada raginya. Kalau ragi dibiarkan terlalu lama memang bisa jadi asam....
      BPDA itu termasuk baking powder, beda fungsinya dengan baking soda. Jadi saya rasa baking sodanya tetap perlu dipakai...
      Mudah-mudahan membantu ya... ^_^ Nggak apa banyak bertanya daripada salah membuatnya sayang bahannya hehehe....

      Delete
  16. Mbak mau tny, itu ada adonan tipis di pinggir2 nya gmn caranya ? Pakai sendok sayur digoyang kanan kiri atas bawah ? Hehe gmn ngomongnya bingung, trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Jammy... betul pakai sendok sayurnya yang buat nyendokin, sendoknya diputarkan di pinggirannya supaya berkulit... hehehe bahasanya tambah kacau deh, tapi moga-moga ngerti maksud saya ya... ^_^

      Delete
  17. tyaz permatasariApril 4, 2013 at 1:45 PM

    mb irene ijin copast yaaa...

    ReplyDelete
  18. bu irene mo tanya nih...cetakan martabak mini n kue lumpur itu sama saja apa berbeda? trmksh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa dipakai cetakan yang sama kok... jadi multifungsi ^_^

      Delete
  19. Waah,pgn coba deeh:)
    Oya mbk, gmn cra nya ya supaya martabaknya bs berpori2 kyak yg dijual2 di pasaran.
    Trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. dengan resep di atas, hasilnya berpori-pori dengan bagus kok... coba aja deh ^_^

      Delete
  20. salam kenal mbak. mau tanya kalau 1/2, 1/4, 3/4 sendok itu kalau pake sendok takar berapa ml ukuranya ya kira2

    terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga... kalau saya, takaran dalam ml nya tidak tahu, tapi kalau tidak punya sendok ukur, saya pakai sendok teh biasa saja, dan dikira-kira sendiri... ^_^

      Delete
  21. Beli loyangnya dimana ? dan ada spesifikasi tertentu ? and apinya kebesaran or kekecilan dimana batasannya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli loyangnya? browsing saja di internet. Cari loyang mini/medi snack signora. Tapi hari gini banyak kok yg jual, nggak usah merk signora juga banyak yg lebih murah...
      Apinya kebesaran? tentunya gosong tapi belum matang.
      Apinya kekecilan? kagak mateng kali yeeee....
      Batasan? nggak ada batasan ini dan itu, semua tergantung dari kompornya aja...

      Delete
  22. mbaa itu cetakannyaa belinyaa dimanaa samaa mereknyaa apanyaa mohon infonyaa terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu snack maker produk dari Signora. Waktu itu beli lokal aja sih di sini, tapi banyak juga kok yang jualan online. Harganya waktu itu 458.000. Sekarang ada juga sih merk lain yang harganya lebih ekonomis... ^_^

      Delete
  23. Kl ga ada whisk bsa diganti apa mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Langsung pakai mixer saja... saya juga biasanya pakai mixer kok supaya cepat hehehehe....

      Delete
  24. Mbk, step 2-5 pake mixer gapapa? Kecepatan brapa? Brapa lama? Thank you..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak apa-apa kok, saya juga biasanya selalu pakai mixer supaya cepat hehehehe.... keceptan disesuaikan saja.... biasanya mulai dari 1, kalau belum rata bisa dinaikkan jadi 2 atau 3... ^_^

      Delete
  25. mbak..mau nanya cetakan martabak mini nya merk apa n brp hrg nya? sy pengen beli tp pas browsing ternyata byk merk..jd bingung sendiri..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu itu yang ada baru merk Signora, jadi saya beli merk tersebut. Lebih lengkapnya silakan baca di sini: http://ireneskitchenbwi.blogspot.com/2013/12/peralatan-bakingku-snack-maker.html

      Delete
  26. mbak irene..aku udah nyobain resepnya..enak..gampang..
    tp aku pakai cetakan nartabak yg biasa yg 4 lubang..gak lengket jg.
    makasih resepnya.. :-)
    dr kmrn mo koment mo izin copas..tp gak bs2..nih sy coba koment..mdh2an b

    ReplyDelete
    Replies
    1. Monggo.... semoga cocok ya resepnya.... ^_^

      Delete
  27. tp kok punya ku cm jadi 20 bj y..diameter cetakannya 8cm..
    ngocok telur n gulanya brp lama?
    trs ngaduk adonan tepung stlh n sebelum dimasukin kocokan telur brp lama..takutnya sy krg lama ngocoknya makanya jd nya sedikit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cetakan saya diamternya sekitar 6-7cm kalau nggak salah. Mungkin itu sebabnya bisa jadi lebih banyak. Gula dan telur tidak saya kocok kok, hanya diaduk lepas saja dengan garpu. Mengocok adonan juga sekedar sampai rata saja....

      Delete
  28. Mbak Irene matur nuwun resepnya. Jadi bye bye deh sama tukang terang bulan..... :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mbak.... senang jika bermanfaat... ^_^

      Delete
  29. mbak whisk itu apa, belinya d mana ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whisk adalah alat untuk mengocok adonan secara manual. Jika tidak punya, bisa menggunakan mixer biasa kok...

      Delete
  30. hai mba' salam kenal.... aku dah coba buat marbol nya panggangan pertama bantet krn mungkin cetakannya blm panasbetul sdh sy masukkan.... tp selanjutnya berhasil n perfecto.... yummmyyy banget...
    aku ada mau tanya... kirar kl martabak dibuat malam besok msh enak gak ya mba'? Thx ya mba'....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo ezza.... kalau untuk esoknya, kemungkinan martabak akan menjadi sedikit lebih keras, tapi mestinya tetap enak kok... atau jika Ezza punya microwave, martabak yang sudah matang dan dingin, masukkan ke wadah tertutup, lalu simpan di freezer. Jika akan dimakan, dipanaskan sebentar saja di microwave. Dengan cara ini martabak matang bisa disimpan sampai beberapa bulan tanpa berubah rasa. Mudah-mudahan membantu ya... ^_^

      Delete
    2. thx mba' info nya... tp mau tanya lg... kl mau disimpen gitu berarti marbolnya blm diksh toping ya?? berarti jg bisa dihangatkan lg di cetakannya juga ya mba'... secara sku kan catring kl pagi buatnya takut gak keburu krn ngebakarnya lumayan lama.... mban irene boleh ya aku contek reseprnya... trim's....

      Delete
    3. Betul, sebaiknya masih polosan belum diberi topping. Rasanya bisa dipanaskan lagi di cetakannya, hanya akan makan waktu lebih lama. Monggo semoga cocok ya..... ^_^

      Delete
    4. Terima kasih banyak mba' irene.... sukses sll ya....

      Delete
  31. Maaf mb mau tnya klo nyutil kueny dr snackmakerny pke apa mb?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya menggunakan sendok kue kering. Tapi bisa juga menggunakan sendok kayu atau yang lain....

      Delete
  32. mbak saya jadi tertarik buat martabaknya
    mixer bahannya kira2 brp lama? (saya pake mixer signora)
    trus kira2 matangnya di snackmaker butuh waktu brp lama ya mbak?
    trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mixernya sampai rata saja. Matangnya saya nggak pernah melihat waktunya ya... tapi kan kelihatan saat bergelembung, saat setengah matang, dan saat matang...
      Mudah-mudahan berhasil ya.... ^_^

      Delete
  33. mbak tanya lagi :
    "Biarkan mengembang. sampai terbentuk pori2, lalu tabur gula diatasnya"
    gulanya ini fungsinya apa mbak? apa utk pemanis saja ato yg lain? misal nanti saya ingin kasih toping yg gurih spt abon pas ato gak?
    maaf y mbak bnyk nanya biar nanti klo praktek gak gagal hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kita perhatikan di abang penjual terang bulan kan memang seperti itu. Sepertinya memang hanya untuk memberi rasa manis saja. Kalau mau diganti topping yang lain tentu saja terserah selera...

      Delete
  34. mbak irene aq dah coba buar martabak mininya tp knp ya buatanq kok bau amis trz martabaknya lbh cembung dbagian tengahnya n seratnya g bgtu ada n cantik spt pny mbak?
    maaf ya mb tny lg. trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau amis, saya kurang tahu ya... saya membuat martabak tidak pernah berbau amis soalnya.... Kalau cembung bagian tengah, kurang serat, kemungkinan api terlalu besar.

      Delete
  35. Irene, kemarin saya coba bikin 1/2 resep, dg snack maker Signora pula. Hasilnya lumayan enak dan berserat. Memang seratnya agak besar2 ya, kalau punya Holland, seratnya halus. O ya boleh tahu fungsi baking powder dan soda kue untuk apa, kan sdh ada ragi instan. Terima kasih.
    Sisca - Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau mau yang berserat halus, jangan gunakan yang resep martabak manis bolu, tapi yang tradisional, yang tanpa ragi. Saya kurang tahu juga secara spesifik kenapa harus menggunakan BP, BS, dan ragi instan. Kalau ingin tahu bedanya, dicoba saja tanpa BP dan BS seperti apa jadinya... saya kan hanya menuruti resep yang ada saja... ^_^

      Delete
  36. Mba Irene, saya nyoba bikin martabak mini ini, tapi martabak saya ga ada pinggiranya yang tipis dan garing kayak martabak yang Mba bikin, gmn caranya ya Mba...
    Makasi buat jawabannya Mba.....:)

    Utami

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Utami....
      Biasanya saya mengisi adonan ke snack maker dengan sendok sayur, lalu kita "sapukan" dengan sendok sayur itu sehingga tepiannya terkena adonan semua... hmmm bagaimana menjelaskannya ya.... kurang lebih tapi begitulah, hanya dengan sendok sayur saja kok, meratakan adonan ke seluruh pinggiran snack makernya.... coba dicoba dulu ya... semoga berhasil ^_^

      Delete
  37. mba.. mau nanya, kalo tidak pake telur bisa ndak yah? atau pengganti telur sebaiknya pake apa yaa, soalnya anak saya alergi telur.. makasihhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah saya tidak pernah mencoba tanpa telur... tapi kalau mau dicoba, silakan dicoba saja. Menurut saya, telur di sini berfungsi melembutkan adonan biarpun setelah dingin. Dicoba saja dulu 1/2 resep, kalau memang hasilnya OK, bisa dicoba lagi ^_^

      Delete
    2. thank you mba :)

      Delete
    3. Sama-sama, semoga hasilnya tetap enak ya biarpun tanpa telur.... ^_^

      Delete
  38. Bismillaah..
    Salam kenal mba'..
    Ijin copy ya resepx..
    Makasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga mbak.... monggo silakan dicoba, semoga cocok ya... ^_^

      Delete
  39. Mba kalo gak pake ragi instan boleh tidak ya ? Apa pakai soda kue saja akan tetap berpori? Makasih ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebetulnya untuk martabak manis memang ada 2 macam resep, yang menggunakan ragi dan yang tidak. Yang menggunakan ragi hasilnya lebih menul-menul dan sepertinya pori-porinya lebih besar.
      Untuk resep yang tidak menggunakan ragi, bisa dilihat di sin: http://ireneskitchenbwi.blogspot.com/2011/04/martabak-manis.html
      Hasilnya akan tetap berpori kok.... Selamat mencoba ya... ^_^

      Delete
  40. Mba Irene, ijin copy resepnya ya
    Ow iyah, sekalian nanya.sebenarnya perbedaan baking powder & soda kue apa ya mba? Kalau misalkan digunakan salah satunya saja, apa hasilnya tetep bagus?
    Maaf, bener2 newbie yang minim pengetahuan tentang bahan2 kue.
    Terimakaasih sebelumnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo... silakan dicoba resepnya, semoga cocok hehehe....

      Penjelasan baking powder dan baking soda:
      Soda kue adalah bikarbonat soda, tanpa tambahan apa-apa. Baking powder adalah bikarbonat soda yang udah ditambahi bahan lain (cream of tartar, bahan pengering, dll) untuk menetralkan.

      Bikarbonat soda biasa digunakan untuk resep-resep yang mengandung buah-buahan, seperti pisang pada banana cake. Ia menghasilkan tekstur yang berpori besar dengan sedikit remah. Baking powder menghasilkan tekstur yang berpori kecil tapi cenderung lebih beremah.

      Soda kue dan Baking powder ini tidak bisa saling menggantikan. Beberapa pendapat mengatakan baking powder bisa diganti dengan campuran 1 bagian soda kue ditambah 2 bagian cream of tartar (belum diuji oleh NCC).

      Lebih lengkap mengenai topik ini bisa dilihat di halaman blog NCC berikut:
      http://ncc.blogsome.com/2005/11/30/baking-powder-vs-soda-kuebaking-soda/

      Mudah-mudahan cukup jelas ya... ^_^

      Delete
  41. Bu, martbk bolu itu rasanya mirip ky bolu? ato ky martbk mns biasa y? sy blm pernh mkn, blm ada yg jual dikotaku.hihihi.sy dah cb, berhub ga ada cetaknnya, sy pake alat yg ada yaitu cetakan wingko yg dari tembaga(stlh adonan mo hbs br ingat pake teflon...terlmbt deh). hasilnya kok ky martbk manis biasa y? apa gr2slh pake cetaknnya? ato krn kocok telurnya krg lm? sy dah ikti petunjk yg ada, tp cmprnya pk mixer keceptn1.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Martabak bolu sebetulnya sama seperti martabak manis biasa, hanya lebih empuk dan rongganya lebih besar-besar, karena menggunakan ragi. Untuk cetakannya, bisa pakai model apa saja kok, teflon juga biasa. Untuk mencampur adonan, saya juga biasanya pakai mixer, males ribet soalnya hehehe.... jadi mestinya sudah benar, seperti martabak manis biasa, hanya kalau dimakan akan terasa lebih empuk lho... ^_^

      Delete
  42. NB; bu, bentuk adonannya cair ky adonan tepung buat pisg grg? ato kental ky adonan org jual mrtbk mns? ato lbh kental lg? punyau adonannya stlh didiiamkn 30 mnt kok g ngembang y? cm kluar gelembg2 tok. trus stlh diberi tepung, telur adonanya cair bgt. apa slhnya dr bentuk adonannya y? ato gr2 krg mixernya?

    ReplyDelete
  43. ohhh gt to bu...berarti punyaku sudah betul kl gt. Bsk aku cb lg yg pk teflon biar rasanya lbh tebal n lbh mantabs. thx y bu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sudah betul kok... oya kalau pakai teflon kan agak besar, usahakan apinya sekecil mungkin ya... jika tidak, nanti pinggir atau luarnya sudah mau gosong, bagian tengahnya belum matang. Gunakan teflon yang paling tebal yang Fenny punya, supaya bisa menghantarkan panas lebih baik...

      Untuk bentuk adonannya, ya betul, kurang lebih seperti adonan untuk menggoreng pisang tapi lebih kental sedikit. Setelah didiamkan 30 menit memang tidak jadi mengembang-mengembang amat kok, tidak seperti adonan pukis yang bisa mengembang sekali. Kalau adonan martabak manis ini tidak perlu lama mixernya kok, prinsipnya asalkan adonan sudah tercampur rata, sudah cukup...
      Moga-moga berhasil membuat yang ukuran besar ya... jangan lupa diberi isian yang banyak supaya mantabs makannya hahahaha.... ^_^

      Delete
  44. Bu Irene , sy mencoba buat martabak manisny pakai cetakan yg lubang 7 dr tembaga , tp knpa y wktu mau sy cukit kok luengkett sekali k cetakannya, akirnya smpai bentukny jelek (kulit menempel d dasar cetakan smua). pdhl dasar lubang2nya uda sy olesi mentega (blueband) trs jg uda api kcl n lama sy nungguiinnyaa. trs sy jg mau tnya, mentega apa yg biasa dipke untuk martabak mini? bluband yg biasa u/ menggoreng atau bluband u/ cookies ato butter orchid ? (tp mahalllll yaa..) thx infonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Yumek (eh betul ya ini nama asli kan?)....
      Sepertinya kalau martabak memang harus menggunakan wajan yang teflon atau antilengket ya... kecuali menggunakan wajan khusus martabak manis, biasanya kalau di penjual martabak manis, wajannya dari besi sampai kinclong benar hehehe....
      Kalau lengket dan susah dilepas, akhirnya memang jadi jelek kulitnya... Mungkin bisa dicoba pakai wajan teflon biasa (tidak harus yang berlubang banyak), saya juga pernah dan bisa kok, hanya apinya harus keciiil sekali kalau wajan teflonnya tidah terlalu tebal, mencegah kulitnya gosong sedangkan tengahnya belum matang.
      Kalau margarine/mentega yang dipakai, bebas kok... pakai apa saja bisa.... fungsinya untuk menambah kelembaban dan kalau mentega/margarinenya makin enak dan wangi, martabaknya juga makin enak dan wangi tentunya hehehe...
      Mudah-mudahan bisa membantu ya.... ^_^

      Delete
  45. mbak irene ... mau nanya ? fungsi susu bubuk untuk martabak manis itu apa ??? tolong di jawab dan di kasih pengertian nya .... karena saya baru . hehehe . tapi jawab nya lewat sms aja mbak irene ,,, karena saya jarang online ke warnet ... ini no. hp aku 087720276577 . terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fungsinya hanya untuk menambah aroma dan rasa gurih saja. Maaf saya sudah jelas mencantumkan NO SMS and NO PHONE CALLS, jadi cukup jelas ya...

      Delete
  46. Salam kenal Jeng Irene, mohon ijin catet resep ya, buat referensi.

    Terima kasih sebelumnya.

    Salam,
    Mona

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tentunya akan saya cantumkan sumber dan link asalnya :)

      Delete
    2. Hallo mbak Mona... silakan ,semoga bermanfaat ya ^_^

      Delete
  47. Saya nanik dari kalibaru,banyuwangi.jika untuk jualan,adonannya bisa tahan brapa lama ya? Bisa gak tahan sampai 7 atw 8 jam? Trus gimana caranya agar biasa than lama?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apabila ingin tahu ketahanannya, lebih baik dicoba dulu. Biasanya saya tidak pernah sampai berjam-jam seperti itu. Yang pasti ragi terlalu lama proofing akan menjadi asam.

      Delete
  48. mba irens sy dah cb resepnya dan hasilnya memuaskan. tapi stlah dicoba 1/2 resep kok agak bantat ya. sy pake telornya 2. apakah krna kebanyakan telor?? sebaiknya brpa pakai telornya untuk 1/2 resep? mksh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya nggak apa-apa kok pakai telurnya 2 butir. Kalau sampai bantat, mungkin proses mendiamkannya kurang lama, jadi raginya belum betul-betul mengembangkan adonannya. Jangan putus asa dicoba lagi ya...
      Atau kalau sekalian mau dibuat banyak, sisanya bisa disimpan di freezer kok, pada saat akan dimakan baru dipanaskan lagi. Yang penting dikemas tertutup rapat ^_^

      Delete
  49. Makasih ya mba irene's resepnya... mau sya coba pake resepnya mba irene's yg jelas banget... mau tanya tpi sudah terwakilkan temen2 yg lain komenya..sudah ada smua apa yg mau sya tanyakan.. mksih yahh.. :) ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, silakan dipakai, dan semoga cocok ya... ^_^

      Delete