BLOG ini adalah karya pribadi saya. Karena itu mohon untuk TIDAK menggunakan/mengcopy/mengedit foto-foto yang ada di blog ini dan memanfaatkannya untuk keperluan komersial/umum tanpa ijin tertulis dari saya. Jika ingin mengcopy-paste isi maupun foto yang ada di blog ini untuk keperluan pribadi, diharapkan menyebutkan sumber dan link asal.

"JANGAN ASAL COPY-PASTE karena BLOG JUGA ADALAH HASIL KARYA CIPTA. Biasakan untuk meminta ijin kepada pemilik karya atau paling tidak menyebutkan sumber asal." (Sumber: JACP. http://anotherfool.wordpress.com/jacp/ )


Friday, April 1, 2011

ROTI MANIS ALA IRENE

Berhubung suami dan anak semuanya doyan makan roti, dari dulu ingiiiin sekali bisa bikin roti sendiri. Tahun 2002 dibelain beli mixer heavy duty untuk bikin roti, tapi ternyata oh ternyata, tetap bantat juga jadinya hahahaha....
Itu mixer lama sekali nganggur di gudang, sampai ketika November 2009, gabung dengan milis NCC, jadi mulai semangat ingin baking lagi.

Resep roti yang ada di NCC dipelajari betul-betul, akhirnya dengan segenap keberanian mencoba bikin roti lagi... kali ini hasilnya.... belum seperti di bakery-bakery sih, tapi dari segi rasa dan teksturnya udah OK....
Nih foto roti yang dibuat pertama kali tahun 2009 ^_^
Setelah itu jadi mulai berani dan sering bikin roti deh.... dan lama-lama mulai berani dimodifikasi di sana-sini resepnya, sampai akhirnya menjadi resep yang sekarang aku pakai.


Pernah dikasih pasta pandan, jadinya wangi pandan seperti ini nih..


Pernah juga dikasih kopi instan, diberi topping keju dan coklat....

 

Lama-lama akhirnya terbiasa juga bikin roti hehehe.....
Sekarang udah nggak perlu lihat resep lagi... cuma masih belum bisa pintar membuat bentuk-bentuk yang aneh-aneh... 
Terakhir yang kelihatan bagus baru bentuk yang begini nih:
Lumayan sudah bisa membentuk yang seperti ini hahahaha.... buat variasi... sisanya ya bulet-bulet atau lonjong-lonjong biasa saja hehehe.... Cuma coklatnya masih belum rata, karena ovennya masih pake oven tangkring biasa. Fillingnya aja yang divariasi...


Langsung saja ini dia resepnya:

ROTI MANIS
by: Irene Susianto
(revisi terakhir: 11 Sept 2013)
Bahan :
800 g tepung terigu protein tinggi
200 g tepung protein sedang
185 g gula pasir
185 g mentega
22 g ragi instant
1 sdt bread improver (optional)
3 butir telur utuh
500 ml susu UHT
1 sdt garam

Cara membuat:
- Masukkan terigu, gula, ragi, bread improver jadi satu ke dalam mixer.
- Aduk dengan mixer speed rendah sampai rata, masukkan telur utuh.
- Sambil terus diaduk, masukkan susu, uleni sampai kalis dan menyatu adonannya.
- Masukkan mentega dan garam, lalu uleni lagi sampai kalis elastis. Tandanya adalah jika direntangkan tipis, adonan tidak akan putus.
- Masukkan adonan ke dalam wadah, diamkan sekitar 15-20 menit.
- Kemudian timbang dan bulatkan adonan. Isi dengan isian yang diinginkan, misalnya keju parut, filling coklat, kismis, dsb.
- Lalu letakkan di loyang datar, yang sudah dioles sedikit margarin/olex.
- Diamkan sampai mengembang dua kali lipat. Lamanya waktu proofing ini bergantung pada cuaca juga, bisa 1-2 jam, bisa sampai 3 jam kalau sedang dingin hehehe....
- Olesi atasnya dengan kuning telur atau susu evaporated, lalu panggang sekitar 15 menit dengan api besar atau sampai matang.
- Jika ingin lebih mengkilap dan wangi, olesi dengan butter, segera setelah keluar dari oven.
- Untuk 1 resep ini, bisa jadi 32-33 buah roti dengan berat 60 gram.
- Selamat mencoba ya, semoga berhasil.... ^_^
- Untuk tips dan trik lebih lengkap, juga cara membentuk roti yang lebih bervariasi, bisa kunjungi ke sini nih: TIPS DAN TRIK MEMBUAT ROTI

51 comments:

  1. mbak Irene rotinya cantik-cantik, bikin ngiler :)
    Mbak mau tanya kalo saya tidak punya mixer heavy duty proses menguleni dengan tangan jadinya berapa lama ya?

    terima kasih,
    devi ncc

    ReplyDelete
  2. Hallo Devi... makasih ya ^_^
    Kalau diuleni tangan, saya nggak tahu pastinya berapa lama, yang penting sampai elastis ya, jangan hanya kalis saja (kesalahan saya dulu waktu belum punya mixer untuk roti). Akan lebih cepat kalau dibanting dari ketinggian, katanya. Dibanting sekitar 10 kali. Untuk pertama kali, dicoba saja dengan adonan 500 gram terigu supaya tidak terlalu berat....
    Mudah-mudahan berhasil ya membuat rotinya hehehe... ^_^

    ReplyDelete
  3. mbak Irene.... saya baru aja nyoba bikin roti manis utk pertama kalinya... hasilnya bantat dengan suksesnya... alias tidak mengembang.... setelah saya evaluasi (ceileee...) ternyata adonan roti saya belum elastis....cuma kalis aja. maklum saya nguleninya pake tangan, mbak.... kalo dari sisi rasa dan penampakan sih sudah lumayan mbak....lihat foto2 roti hasil karya mbak Irene jadi makin mantap untuk lebih mendalami dunia per-rotian.... mohon bimbingan ya mbak... tksh :)

    ReplyDelete
  4. @yuni: sama dong, saya dulu berkali-kali bikin roti juga selalu bantat hehehe... ternyata karena belum sampai kalis elastis, tapi kalis saja (kadang resepnya tertulis hanya sampai kalis saja).
    Dicoba lagi ya, jangan patah semangat... ada tips dan triknya juga yang cukup lengkap, yang sudah saya share di http://ireneskitchenbwi.blogspot.com/2011/06/tips-trik-dan-cara-membentuk-roti.html
    Semoga sukses ya lain kali... ^_^

    ReplyDelete
  5. Irene, Sy sdh buat berkali2 bantat terus. Pdhl pakai mixer. Apa krn kecepatan mixer nya pake stadium 4? Terus fermentasi 1 sdh 30 menit. Tp waktu digilas dan dibentuk terlihat seperti mau putus. Apakah itu berarti adonan blm elastis. Klu Gitu mixer nya krg lama ya? Pdhl mixer ya 35 menit dan sampai adonan ya menjadi panas krn Speed nya tinggi ( tingkat 4)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Lianida.... mixernya pakai merk apa? Beda mixer juga beda waktu pengulenannya. Saya menggunakan bosch, yang katanya memang juara untuk rerotian, itu maksimal cuma 20 menit sudah kalis elastis untuk adonan 1 kg terigu. Kalau masih mau putus berarti memang belum kalis elastis. Nanti akibatnya roti jadi cepat keras/bantat. Kunci utama dalam pembuatan roti adalah adonannya yang HARUS sampai kalis elastis...

      Delete
  6. Irene, mixer ku pakai Kenwood. Klu selama itu (35 menit) blm kalis, nggak papa ya ditambah lagi, pdhl adonan usah berasa panas

    ReplyDelete
  7. Klu Bth waktu agak lama u/kalis elastis. Apa boleh ditambah Speed nya? Atau t pake Speed sedang saja? Untuk menambah waktu Spy kalis elastis itu, waktu yg ditambah sebelum margarine masuk/sesudah margarine masuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya pake bosch, sampai kalis elastis biasanya belum sampai panas sih adonannya.... yang jelas speednya memang pakai nomer 3 (maksimum). waktu yang ditambahkan biasanya setelah margarin masuk... semoga berhasil ya... ^_^

      Delete
  8. mba irene,cara gabung di milis ncc caranya gimana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kirim email kosong ke: naturalcookingclub-subscribe@yahoogroups.com
      lalu reply email balasan dari yahoo-nya ya... tapi jangan kaget, karena sehari emailnya bisa ratusan banyaknya....

      Delete
  9. mbak irene..roti2 nya bisa tahan berapa lama ya?
    klu untuk usaha/dijual perlu pengawet gak?

    ReplyDelete
  10. Hallo Oky... kalau di rumah tanpa masuk kulkas, 3-4 hari masih bisa tahan kok, tapi tentu saja teksturnya sudah mulai berubah dibandingkan hari pertama atau kedua. Kalau bisa sebetulnya untuk makanan, jangan menggunakan pengawet. Jaman sekarang kan justru banyak bakery yang menjual roti yang "fresh from the oven", jadi kalau bisa kita produksi secukupnya untuk satu hari saja. Saya sendiri sering sekali membuat roti sampai sekarang karena menghindari beli roti di luar, takutnya mereka menggunakan pengawet yang kita tidak tahu aman atau tidaknya, karena suami dan anak tiap pagi sarapannya roti. Bayangkan jika mengandung pengawet biarpun sedikit, tapi tiap hari diakumulasi terus-menerus, tentunya dampaknya tidak baik, apalagi ini orang-orang yang kita sayangi... Kalau saya prinsipnya memberikan yang terbaik bagi orang lain, apalagi keluarga kita... ^_^

    ReplyDelete
  11. Mba,mau tanya dong,knp pke 2 jenis tepung terigu yg berbeda?protein tinggi dan sedang..kebanyakan resep roti lain kan hanya menggunakan tepung protein tinggi saja ya mba..apakah dengan menggunakan terigu protein sedang menambah kerenyahan roti?terimakasih mba,btw,blogmu banyak membantu org2 awam seperti saya. Makasi ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penggunaan dua jenis terigu, maksudnya supaya hasil rotinya lebih lembut. Terigu protein rendah/sedang kan biasanya untuk membuat kue/cake, jadi nanti efeknya roti lebih lembut.... semoga bermanfaat ya... ^_^

      Delete
  12. mbk irene...aku jg hobby bikin kue,dan udah berkali kali jg roti ku g layak d publish.. bantat...keras...filling nya bocor...bentuk g jelas...dll. masalahku spt nya jg di adonan yg cm kalis tp g elastis. kl mau kalis elastis menguleni dgn tangan,apa yg musti dilakukan? apa kl kalis saja terus harus ditambah bahan lain agar elastis? tolong petunjuk nya y.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Emma... untuk membuat jadi kalis elastis hanya dengan tangan (tanpa mixer heavy duty) tidak mustahil, namun membutuhkan waktu dan sedikit "tenaga dalam" hehehe... kalau menambahkan bahan lain, tidak perlu kok... ada yang bilang, coba adonan dibanting dari ketinggian (naik di kursi, adonan dibanting ke baskom di bawah). Lakukan berkali-kali sampai elastis.

      Memang kalau tidak kalis elastis hasilnya tidak akan bisa maksimal, yang keras, nggak bisa mulus waktu mengembang, dan mengembang pun tidak sempurna. Dicoba lagi deh, buat sedikit dulu, misalnya 250 gram terigu, kalau sukses baru membuat lebih banyak... Semoga bisa lebih sukses ya membuat rotinya.... ^_^

      Delete
  13. Mba Irene.. Salam kenal yaaa.. Tq udh share ilmu bikin rotiny.. Blm pernah nyoba sih, tp baru mau akan.. Hehehehe.. Mba.. Rk mo nany kalo mis Bread Improverny ngga ad, gmn mba kira2 ? Apakah kemungkinan gagalny besar sekali mba ? :D
    Tks mba y sblmny.. ^,^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga...
      Kalau bread improver nggak ada, nggak usah dipakai saja, nggak terlalu berpengaruh kok... fungsinya hanya memperhalus serat roti saja. Kemungkinan gagalnya besar apabila adonannya tidak sampai kalis elastis. Jadi jangan cuma kalis, tetapi harus sampai kalis elastis ya... niscaya kalau sudah kalis elastis, biarpun nggak pakai bread improver nggak masalah kok... selamat mencoba ya... ^_^

      Delete
  14. salam kenal mbk irene...tq ats ilmu yg bermanfaat nya..mbk klw ngk ada tepung protein tinggi apakah bisa kita hanya menggunakan tepung yg protein sedang aja ? dan utk roti isian keju susu, susu yg di gunakan susu jenis apa mbk ?
    trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga....
      Kalau untuk membuat roti, sebaiknya menggunakan terigu protein tinggi, sebab kalau menggunakan terigu protein rendah/sedang nantinya akan kurang kokoh (lembek). Kalau hanya untuk campuran tidak apa-apa, tapi itu pun harus lebih banyak terigu protein tingginya ya...
      Untuk roti isian keju susu, mungkin bisa dibuat campuran dari keju cheddar parut dengan susu kental manis (jika suka manis), atau menggunakan cheese filling yang beli jadi, saya rasa sudah enak kok walaupun tanpa susu lagi...
      Semoga bermanfaat ya... ^_^

      Delete
  15. haloo mb irene..salam kenal y mb :)
    ptama bkenalan dgn blog mb irene sktr sebulan lalu saat ptama blajar buat roti..dgn pede nya buat tnp tau ilmu pastinya..alhasil keras rotinya hehe.. baca baca blog mb..dbandingin dgn apa yg saya kerjakan..wuih msh byk salah drpd betulnya..salah satunya mgk blm kalis elastis itu. saya pgn coba buat lg kali ini dgn resep dr mb irene..kalo blh d share mb..resep d atas klo qt pengen buat sedikit dl..misalnya separuh resep..apakah jmlh msg msg terigu jg gula dan sebagainya ikut dkurangi?
    mhn bimbingan y mb irene.. :)
    trimakasih.. salam hangat dr jogja :)

    erlin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal balik, Erlin dari Yogya... (kota saya semasa SMA dulu dan tempat bertemu dengan mantan pacar hehehe....)
      Betul, Erlin, kalau mau membuat dalam skala lebih sedikit, semuanya juga dikurangi. Misalnya terigunya 250gram totalnya (1/4 dari resep asli), maka semua bahan lainnya pun menggunakan 1/4 dari resep asli. Kalau yang agak susah, seperti gula 185gram/4 = 46.25 gram, gunakan 47-50 gram masih OK kok. Telurnya pakai 1 saja utuh sudah cukup. Lain-lainnya pun demikian, dibagi 4. Semoga membantu ya... ^_^

      Delete
  16. waah trimakasi mb irene.. klo blh tny lg mb..saat ini sy hanya ada oven listrik..kira kira utk memanggangnya pk api atas ato bwh jg suhunya brapa y mb? tq mb irene :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehm... kalau itu sepertinya saya tidak bisa banyak membantu, karena nggak pernah punya oven listrik dan belum tahu sela-sela pemakaiannya seperti apa... hehehe... yang pasti untuk memanggang roti menggunakan suhu 180-200 derajat celcius, dan api atas biasanya digunakan beberapa menit terakhir saja untuk menghasilkan warna kecoklatan yang cantik... ^_^

      Delete
  17. salam kenal mbk irene...mbk roti saya sdh jadi ,tapi begitu dingin kok kempis ya mbk ? salah nya di mana mbk ? g mana cara nya agar bentuk roti tetap mantap dlm waktu yg lama ? trims ya
    mohon bantuan nya mbk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemungkinan karena over-fermented atau terlalu banyak cairan sehingga kempis lagi. Adonan yang pas, tidak akan kempis lagi setelah dipanggang ataupun dingin... Selamat mencoba lagi ya... ^_^

      Delete
  18. mantap banget mbk irene ,,infonya sangat bermanfaat..mbk di daerah ku tepung protein tinggi susah di cari..yg banyak tepung protein sedang...apakah bisa kita membuat roti manis hanya menggunakan tepung protein sedang..mhn infonya mbk irene ya..trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau untuk membuat roti, sebaiknya menggunakan terigu protein tinggi, sebab kalau menggunakan terigu protein rendah/sedang nantinya akan kurang kokoh (lembek). Kalau hanya untuk campuran tidak apa-apa, tapi itu pun harus lebih banyak terigu protein tingginya ya... Contoh terigu protein tinggi banyak kok, yang paling banyak di pasaran adalah cakra kembar. Kalau di supermarket biasanya ada merk kereta kencana (kalau nggak salah) dan cakra kembar juga... ^_^

      Delete
  19. Mbk irene kan itu adonannya harus bener2 kalis elastis ya,
    nah apa akibatnya ya jika kelamaan mixer adonan?
    walaupun tidak sampe panas adonannya?

    makasih

    #maklum lagi belajar nih mbk hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo... ^_^
      Iya betul adonan harus kalis elastis, karena jika tidak, nanti tidak bisa mengembang sempurna seperti yang diharapkan...
      Kalau kelamaan, kelamaannya berapa lama ya? Jujur saja saya tidak pernah "mewaktoni" (menghitung waktu) pada saat mixer jalan, jadi mungkin kadang kelamaan juga kalau pas ditinggal mengerjakan yang lain. Kalau kelamaan mixer adonan, rasanya nggak apa-apa kok, daripada terlalu sebentar dan belum kalis elastis... OK semoga berhasil ya... ^_^

      Delete
  20. mbak irene, kebetulan sy juga punya mixer bosch seperti punya mbak. untuk resep roti diatas, waktu mixer mbak pakai setelan ke no berapa, dan kira kira berapa lama mixernya supaya kalis, karena selama ini saya cuma pedoman 15 menit, dan kadang hasil adonas kalis, tapi kadang nggak kalis2. untuk roti pedoman kita setelan berapa yah. tks mbak irena

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sampai kalis elastisnya, dari mentega masuk kira-kira cuma 10 menit aja pakai nomor 3 untuk 1 kg terigu (2kg adonan basah). Masalah nomor berapa yang dipakai, tergantung dari kebutuhan. Kalau bahan baru masuk pakai no. 3 tentunya akan berhamburan semua kan? Jadi ya disesuaikan saja... dari no. 1, no. 2, kalau sudah rata baru ke no. 3. Mudah-mudahan membantu ya... ^_^

      Delete
  21. Terimakasih atas infonya mbak irena. Tadi siang sdh coba roti manisnya, seep. Cuma bagian atas kulit roti agak keras jadi cryspy. Saya oven pakai kompor listrik ozone. Pakai api bawah atas 190 c, selama 15 menit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak apa-apa, yang penting sudah berhasil membuat adonannya dengan baik, sebab kunci membuat roti adalah adonannya yang kalis elastis. Api atas biasanya hanya digunakan selama 2-3 menit terakhir saja, mungkin itu sebabnya jadi agak keras...

      Delete
  22. Mbak Irene.
    Maaf ini agak menyimpang dari membuat roti.
    Saya ingin membuat donat.
    nah tetapi setelah searching di internet disarankan untuk menggoreng dengan minyak padat..
    maksudnya minyak apa ya mbak?
    terima kasih mbak Irene.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada sendiri dijual minyak padat. Kadang ada di supermarket besar atau toko bahan kue.... Tidak harus menggoreng donat dengan minyak padat kok, cuma katanya hasilnya bisa lebih crispy saja luarnya. Saya sendiri belum pernah pakai. Mungkin bisa dilihat di sini tentang membuat donat: http://ireneskitchenbwi.blogspot.com/2011/04/donat-ala-irene.html
      Semoga bermanfaat ^_^

      Delete
  23. Trims ya mb resepnya, aku contek. Cantik2 bentuknya...kira2 kl aku yg bikin bisa bagus gini ga ya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mbak.... monggo dicoba... pasti bisa sama bagusnya kok... yang penting pantang menyerah ya.... ^_^ dan untuk step by step membentuknya ada di http://ireneskitchenbwi.blogspot.com/2011/06/tips-trik-dan-cara-membentuk-roti.html

      Delete
  24. Sore bu irene. Mohon izin copy artikel blognya yah ... istri saya mau belajar buat roti, karena roti buatan sendiri kami yakini bebas dari material berbahaya dan lebih sehat higienis. Mudah-mudahan ilmu bu irene makin nambah deh. Salam :)

    ReplyDelete
  25. Monggo Pak.. semoga cocok dengan resepnya ya..... ^_^

    ReplyDelete
  26. Mb saya seringg buka blognya mba terutama tentang roti,saya Mau nanyak Mba apa penyebab roti lembut saat panas Dan menjadi keras saat dingin,apa karena saya kelamaan ngoven sekitar 20 meenit ya,soalnya waktu saya belah bagian tengah roti seperti blum matang,mohon penjelasannya mba Irene,saya sangat ingin membuka usaha roti,terimakasih sebelumnya mba Irene

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu mengoven 20 menit seharusnya tidak menjadikan roti keras setelah dingin. Menguleninya dengan tangan atau mixer? Kalau menguleni manual dengan tangan, yakinkah sudah sampai elastis? Ditarik sampai tipis tidak robek? Kemungkinan besar adonannya belum kalis elastis, sehingga luarnya matang tapi dalamnya belum, dan setelah dingin menjadi keras.

      Delete
  27. Saya pemula mbak Irene, izin copy yaa :)

    ReplyDelete
  28. mb irene..kalo nguleni pake tangan ada patokan waktunya g? ovennya harus api besar ya? saya pake oven tradisional biasa..makasih sebelumnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau menguleni dengan tangan tidak ada patokan waktunya sih, yang penting adonan harus sampai kalis dan elastis, bukan hanya kalis saja. Saya dulu pernah mencoba beberapa kali menguleni dengan tangan tetap gagal soalnya hehehehe....
      Untuk ovennya, saya juga masih lebih sering menggunakan oven dan kompor gas kok... apinya seberapa besar, tiap oven dan kompor mempunyai karakteristiknya sendiri-sendiri. Jadi sebaiknya dicoba dulu saja yang pas seberapa besar apinya.....
      Kalau luarnya gosong, dalamnya kurang matang, berarti api terlalu besar, demikian juga kalau luarnya tidak coklat-coklat tapi sudah matang sampai dalam, berarti apinya kurang besar. Lama pemanggangan roti kurang lebih 10-15 menit sampai bagian atasnya cukup coklat tua...
      Semoga membantu ya... ^_^

      Delete
  29. mbak irene.. klo untuk membuat roti pizza resepnya gimana yaaa... tolong infonya doonk.. makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf saya dan keluarga tidak ada yang doyan pizza, jadi tidak berminat membuat pizza. Saya rasa di internet banyak sekali resep pizza dough, mungkin bisa dicari sendiri. Maaf jika tidak banyak membantu...

      Delete